Profesor Abdul Samad Mengatakan Dukun Harus Ditangkap Jika Mereka Ingin Membersihkan, Daniel Mananta: Itu Akan Menjadi Masalah

Jika ingin benar-benar bersih, dukun saat ini harus ditangkap, kata Profesor Abdul Samad (UAS).

Pernyataan itu disampaikan UAS saat berbicara dengan Daniel Mananta di podcast Daniel Your Neighbor.

Read More

Dalam podcast di jaringan YouTube Daniel Mananta, UAS ditanya apa pendapatnya tentang keberadaan penyihir hujan yang tampaknya tidak berbeda dengan dukun.

“Saya penasaran, karena saat ini lebih banyak orang yang mengandalkan dukun daripada Tuhan.”

Daniel berkata: Apa pendapat guru? .

Setelah menerima pertanyaan seperti itu, UAS juga memberikan jawaban untuk memberi tahu kami apa yang terjadi di masa lalu.

“Apa bedanya guru dan tukang hujan? Lagi pula, mereka berdua melakukan hal yang tidak logis.”

“Ustaz, kiyai, berdoa kepada Tuhan,”Tuhan mencintai kita, turunkan hujan, sedangkan dukun meminta musuh Tuhan menjadi Setan,” kata UAS.

UAS mengatakan, manusia selalu diajarkan untuk menjauhi hal-hal buruk, yang artinya tidak boleh menjadi budak setan.

Karena ketundukan dan kepercayaan kepada Tuhan tidak boleh dibagi dengan orang lain, yang dalam Islam berarti tidak ada keterikatan atau penghindaran.

“Jadi kita selalu belajar untuk menjauhi hal-hal yang buruk,” katanya, “sementara dukun itu seperti hamba setan.”

UAS sendiri sadar bahwa pernyataannya dapat ditentang oleh orang-orang yang tidak menyukainya.

UAS juga memuji Daniel karena memanggilnya dengan marah meski tahu risikonya.

“Jika ini dimuat, banyak orang akan marah, radikal akan marah, dan kelompok dukun juga akan marah,” kata UAS.

Profesor yang lahir di Selo Lama, Sumatera Utara ini mengatakan, “Saya benar-benar, sekte Bang Daniel (saat ini) adalah sekte cinta.”

Kemudian UAS teringat apa yang terjadi pada zaman Renaisans, sekitar abad ke-15 tentang gerakan penangkapan dukun.

“Pada abad kelima belas ada gerakan untuk menangkap dukun, semua dukun dibakar,” kata UAS.

Namun, menurutnya, gerakan menangkap dukun itu sebenarnya terinspirasi dari apa yang terjadi pada masa kekhalifahan Islam.

“Jauh sebelumnya, pada saat setelah wafatnya Nabi Muhammad SAW, ia digantikan oleh Abu Bakar al-Siddiq sebagai pemimpin selama dua tahun dan digantikan oleh Umar.”

“Di zaman Umar ada perampokan dukun, semua dukun ditangkap dan diminta bertaubat.”

“Beberapa ratus tahun kemudian, Eropa terinspirasi olehnya”, jelas UAS.

Memikirkan hal itu, UAS juga mengatakan, jika ingin bersih, dukun yang ada di sana harus ditangkap sekarang.

“Kalau mau bersih harus kejar dukun,” lanjut UAS.

Mendengar jawaban itu, Daniel merasa cemas dan langsung mengubah ekspresinya.

“Ini akan menjadi masalah,” kata Daniel Mananta.

Kemudian UAS mengatakan bahwa manifesnya dapat dipotong sehingga tidak dapat dimuat.

“Kamu bisa memotongnya agar tidak dimuat,” kata UAS sambil tertawa.

Namun, Daniel Mananta memutuskan untuk terus menunjukkan peran tersebut.

Dia tidak takut menjadi sasaran kekerasan di kemudian hari baik dari netizen atau dari dukun.

“Tidak, saya lebih memikirkan apa yang akan kami kirim. Tapi itu saja, jika mereka dikirim misalnya, tidak masalah. Tuhan saya lebih kuat dari mereka,” kata Daniel.

Mendengar hal itu, UAS mengungkapkan bahwa setiap orang yang beriman kepada Tuhan akan membuat setan tidak berani mengganggunya.

“Keyakinan inilah yang membuat setan tidak bisa masuk, dalam dialog setan berkata: Aku akan mendatangi mereka dari depan, dari belakang, dari kanan, dari kiri, dari segala penjuru tapi ada satu Saya datang ke. Saya tidak bisa pergi kepadanya, orang-orang beriman, yang menyerahkan diri kepada Tuhan. Setan tidak bisa masuk, tidak ada akses ”, jelas UAS.

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *