Mengaku Sudah Tak Nyaman, Nikita Mirzani Akan Jual Rumah Usai Insiden Dikepung Polisi

wowklik.com – Setelah rumahnya digeruduk Polresta Serang Kota, Nikita Mirzani akan menjual rumah di wilayah Petukangan, Jakarta Selatan.

Alasan Nikita Mirzani akan menjual rumah di wilayah Petukangan, Jakarta Selatan, karena merasa sudah tidak nyaman untuk dihuni.

Read More

“Rumahku enak banget cuman kurang nyaman, karena bukan cluster atau komplek,” kata Nikita Mirzani ketika ditemui di kawasan Gunawarman, Jakarta Selatan, Senin (20/6/2022).

Alasan lain Nikita Mirzani akan menjual rumah adalah karena sudah ada rumah baru yang akan ia tempati.

Wanita yang akrab disapa Niki itu tidak kuat jika punya dua rumah.

“Kalau punya dua rumah gitu enggak bisa jagain, takutnya malah ancur, engga terawat,” ucap Nikita Mirzani.

Janda tiga anak tersebut merasa lebih baik satu rumah yang ia miliki dijual kepada orang yang bisa menjaga dan merawatnya

“Biar pemilik baru bisa merawat rumahnya, karena rumah itu aku bangun dengan penuh perjuangan,” ungkapnya.

Saat ini, kekasih mantan pebalap John Hopkins itu sedang menantikan berapa tawaran harga yang cocok dari calon pembeli rumahnya.

Jika harganya belum cocok, Nikita Mirzani belum mau melepasnya dan masih akan ia huni sampai bertemu dengan pembeli yang tepat.

“Aku mau jual aja, tapi pemiliknya yang benar sayang rumah itu,” ujar Nikita Mirzani.

Nikita Mirzani Laporkan Polisi yang Gerebek Rumahnya ke Mabes Polri

Nikita Mirzani tampaknya kecewa pada sejumlah polisi yang mengepungnya rumahnya sejak dini hari beberapa waktu lalu.

Karena itu pada 20 Juni 2022, Nikita Mirzani melaporkan beberapa polisi ke Divisi Propam (Profesi dan Pengamanan) Mabes Polri.

Nikita mengaku melaporkan sejumlah polisi tersebut melalui perwakilannya.

“Iya ternyata ke mabes itu nggak harus aku ke mabes bisa di wakilkan gitu karena by surat dulu, nanti kalau udah jalan gimana gimananya baru aku dipanggil,” kata Nikita Mirzani di kawasan Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, Senin (20/6/2022).

Diketahui, beberapa waktu lalu rumah Nikita Mirzani disatroni sejumlah polisi dari Polresta Serang Kota sejak pukul 03.00 WIB.

Nikita mengklaim bahwa polisi yang menyambangi rumahnya di luar jam kerja tak sesuai peraturan yang berlaku.

“Ya masalah yang kemarin yang jam 3 pagi itu aja karena kan nggak sesuai sama sop kan belum ada di indonesia pasal UU ITE apalagi belum jadi tersangka eh rumahnya didatangi polisi ada acara penangkapan penangkapan gitu, itu nggak boleh,” ujar Nikita Mirzani.

Lebih lanjut, kata Nikita bahwa panggilan ada tahapan-tahapannya. Dengan begitu, hal tersebut membuat Nikita merasa terganggu.

“Risih ya, karena kalau UU ITE sesuai SOP panggilan dulu, jadi saksi dulu, naik lidik ke sidik dulu gitu kan baru nanti bisa setelah dari BAP bisa dinaikin ke tersangka itu juga harus panggil saksi ahli dulu itu juga hsrus ada mediasi dulu sebelum jadi tersangka prosesnya panjang,” ungkap Nikita Mirzani.

Diberitakan sebelumnya, pada 15 Juni 2022, rumah Nikita Mirzani sempat digruduk polisi selama kurang lebih sekitar 9 jam.

Saat itu, rumah Nikita Mirzani didatangi oleh petugas polisi Satreskrim Polresta Serang Kota, Banten karena kasus dengan seseorang yang diketahui bernama Dito Mahendra.

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *